Tags

, , ,

Satu lagi tempat nongkrong di Bandung yang sudah ditaklukkan oleh ITT (Intrinsix Touring Team), Moko. Sebenarnya pasukan touring ini udah pernah ke Moko (hampir), cuman waktu itu jumlah personilnya kurang banyak & motornya lagi ga fit, jadi cuman 1/2 perjalanan doang.

Sebenarnya hari Rabu kemaren anak anak ga ada rencana ke Moko, aslinya mereka mau ke BEC (liat komputer, beli stik ps) sama ke Yoyo (liat liat sepatu futsal), tapi ternyata setelah ngumpul di kosan Bagoes, jadinya kita ke Moko. Personil ITT yang gabung dalam trip ini ada si Bagoes, Irfan, Ramen, Ano, Miko, dan Lukman. Berangkat jam 4 sore dari kosan Bagoes, kita langsung tancap gas dengan formasi 5 motor (3 solo rider, takut ga kuat :P).

Mengambil rute lewat Antapani terus langsung ke terminal Cicaheum, abis itu masuk jalan kecil dan nanjak hebat. Motor Irfan – Ramen sempet ketinggalan jauh, tapi karena ada sang guide (Lukman) mereka bisa gabung lagi masuk ke konvoi. Jalan menanjak menuju Moko awalnya dihiasi rumah rumah di kanan kiri. Makin naik, pemandangannya ganti jadi kebun sayuran milik penduduk. Kita berhenti di tempat yang dulunya jadi tempat stop waktu perjalanan pertama, ga lama kemudian kita lanjut lagi perjalanannya.

Baru naik beberapa menit, tiba tiba ketemu sebuah spot yang indah, di pinggir jalan ada semacam cekungan yang ditanami sayur mayur oleh warga. Kita berhenti sebentar buat foto foto + mengistirahatkan motor, soalnya pas sebelum spot itu, tanjakannya gila men! Motor Ano udah kayak mesin fogging demam berdarah. Selesai foto foto + menghirup udara gunung yang segar, kita lanjut lagi jalannya. Lukman sebagai guide ambil posisi depan. Sampailah kita di percabangan 2 jalan, yang satu tulisannya “Puncak, motor cross dilarang naik, dll” dan satu lagi jalan yang udah jadi jalan tanah. Si Lukman terus aja ambil jalan tanah karena mungkin menjanjikan.

Setelah lama menelusuri jalan tanah itu, kok makin sepi kanan kirinya, yang ada di sekeliling cuman kebun + hutan. Waktu juga udah makin sore sekitar jam 5 lebih. Penerangan hampir tidak ada sama sekali di jalan tanah itu. Daripada ambil resiko, kita balik lagi ke percabangan jalan yang tadi. Pas jalan balik sempet foto foto lagi😀

jalan tanah + motor si Ramen
surau di atas bukit
kebun sayur

Akhirnya kita nyampe di percabangan jalan tadi, jalan menuju puncaknya masih berupa jalan berbatu lumayan tajam. Dengan berani personil ITT menghajar jalan itu. Nyampe 1/2 jalan buat nanjak yang nyampe baru saya dan Bagoes, soalnya kita berdua solo. Nengok ke belakang, ternyata teman teman yang lain……

dorong mang!

Di foto keliatan kalo yang lain pada dorong motor, paling belakang ada si Ano dengan motor yang udah fogging xD. Nyampe 1/2 jalan nanjak menuju puncak, kita foto foto lagi @_@

Akhirnya perjalanan dilanjutkan dengan melibas 1 lagi tanjakan berbatu, dan akhirnya kita sampai di destination spot, Moko! Dari sini keliatan pemandangan kota Bandung, cuman sayangnya hari udah sore + dibawah lagi hujan, jadi ga keliatan jelas pemandangannya. Di puncak itu, kita istirahat sebentar, sholat, dan yang paling penting pesen makan! Karena perut udah ngerock abis gara gara perjalanan jauh.

makan gan!

Selesai mengisi perut dengan bandrek, nasi goreng + telor dadar, kita putuskan untuk kembali ke rumah masing masing, kok cepet banget? dengan pertimbangan hari udah makin malam, dan lagi jalan buat baliknya sangat beresiko kalo terlalu larut dilewati, pencahayaan kurang.

Kesimpulan buat touring kali ini, kalo ke Moko, bagusnya berangkat siang hari, habis sholat Dhuhur. Biar masih dapet pemandangan yang jelas dari atas. Kondisi motor juga harus prima, biar ga kejadian mogok ditengah jalan apalagi pas jalan nanjak nanjak itu.

Sekian FR dari Intrinsix Touring Team,

Howay!