Tags

, , ,

Sedikit berbagi cerita bertualang di kota Cirebon, kota makanan yang lumayan panas karena lokasinya di deket pantai utara pulau Jawa. Kenapa saya sebut kota makanan? Karena emang banyak makanan yang dijual di pinggir-pinggir jalan. Ibaratnya jumlah penduduknya aja berbanding terbalik sama jumlah tempat makannya, lebai.

Panorama lepas pantai Cirebon

Kenapa bisa di Cirebon? Karena dapet tempat KP (Kerja Praktek) di Pertamina EP Region Jawa yang tempatnya emang di Cirebon. Beberapa hari sebelum berangkat ke Cirebon sempet konsultasi kuliner dulu sama master Bagoes & yang megang daerah Cipto di Cirebon, kang Lukman. Ditambah beberapa referensi dari internet, siaplah berselancar kuliner di kota makanan ini.

Gara gara sibuk kerja praktek di kantor yang mulai dari jam 7 pagi sampai 4 sore, dari hari Senin sampai Jumat, jadilah waktu eksplorasi kuliner cuma bisa di hari Sabtu dan Minggu. Ada pengalaman unik yang cukup berkesan, waktu nganter si Oki servis laptopnya yang kena bad sector di toko komputer, pas jalan pulang sempet nyasar di tengah kota. Nah waktu nyasar nyasar itu tiba tiba ngeliat seorang bapak lagi jalan pake jersey Newcastle yang ada tulisan “Newcastle Brown Ale”

Howay The Lads!

Ntah ini jersey antara tahun 1995 – 2000 karena ga ada merknya, tapi yang penting dapet juga “Sleeping Geordie” di Cirebon. Ga tau nama bapaknya lagi, soalnya dia langsung buru buru ngacir, kayaknya ada urusan.

Sori oot dikit sob, balik lagi ke masalah kuliner. Di Cirebon ada 3 menu khas yang penting banget untuk dicobain, nasi jamblang, nasi lengko, dan empal gentong. Dari ketiga itu baru ngerasain nasi jamblang sama nasi lengko doang yang rasaya emang sedapskoyyy. Nasi jamblang yang jadi primadona ada dua, Mang Dul sama Pelabuhan.

Mang Dul lokasinya deket mall Grage, tempatnya cukup bersih dan lumayan luas. Tapi kalo lagi rame ya siap siap aja ga dapet tempat duduk alias ngantri. Harga dan rasa makanannya bersahabat. Bukanya pagi sama sore doang, siang hari mereka istirahat berleha leha sambil masak.

Kalo nasi jamblang Pelabuhan, ga pake lama ini nasi jamblang terenak dan tercihui di Cirebon! Cuma bukanya pagi doang dan letaknya agak jauh dari pusat kota. Lokasinya emang deket banget sama Pelabuhan, kapal patroli polair, dan kapal kapal kecil lainnya. Waktu kesana nyari cumi yang katanya sedap, malah disuruh ambil sendiri cuminya di dapur belakang, ASIK! Soal harga dan rasa, sangat bersahabat lah =D, apalagi ada live music dari musisi musisi berbakat kota Cirebon yang nyanyi lagu Betharia Sonata + Koes Plus.

Yang terakhir nasi lengko. Yang jualan nasi ini di Cirebon lumayan jarang, kalah saing sama nasi jamblang. Yang terkenal itu nasi lengko Haji Marno, tapi waktu kesana namanya Nasi Lengko Putra Haji Marno, turun terumurun kali ya. Ini yang paling pas makanannya menurut saya, karena ada sayur + tempe + tahu + saos kacang, ditambah lagi sate kambing buat pelengkap. Jangan lupa siram kecap cap Matahari.

Sekian dulu laporan eksplorasi di Cirebon, masih ada 3 minggu lagi waktu saya di kota ini. SKOY!